Home Hasil Badminton Hasil Badminton Junior Grand Prix 04 April 2018

Hasil Badminton Junior Grand Prix 04 April 2018

Hasil Badminton Junior Grand Prix 04 April 2018

Hasil Pertandingan Junior Grand Prix Gold 2018

Hasil Pertandingan Junior Grand Prix Gold 2018

Waktu Pemain PemainSkor
8:30 AMGaluh Dwi PutraJack Wang21-15 21-13
Nabila Putri ArsyillahRoanne Apalisok
8:30 AMAlif Atallah Juan SetiawanRifky Cahaya Irhanza22-20 21-16
Sabila YanisAnyza Velda Syafira
8:30 AMMuhammad SatriaAlden Lefilson Putra Mainaky21-12 21-11
Mayang Permata SariCeline Sosilo
8:30 AMMuhammad Rayhan Nur FadillahChen Peng-Yuan21-17 21-10
Silvia PramestiWei Wan Yi
8:30 AMGabriel Christopher Winta WijayaHuang Yu Kai21-19 21-15
Gracia Ruth Tri Kusumastu SanyotoHuang Ching Ping
8:30 AMDhefa Asya FikriMuhammad Dewa Sihombing21-18 21-18
Sakira SalsabilaAnggieta Riezsa Lutfiani
8:30 AMCrissandy SantosaPannawat Theerapanitnun21-12 21-16
Melanni MamahitKrittaporn Jiantanet
8:30 AMYoel AlexanderJacky Jing Hong Kok21-19 21-17
Sasmika Putri ArninditaLe Xuan Teoh
8:30 AMGhana Muhammad Al IlhamMuhammad Zidan21-11 21-16
Sintia Dewi YulianiWana Sholekhah
8:30 AMArnick PlungvachiraChiu Hsiang Chieh21-19 18-21 21-10
Kanyanat SudchoeichomLai Tzu Yu
9:00 AMMuhammad Ridwanul ArifinReza Agung Gumelar Romansyah21-16 21-16
Shiva Nabila PutriAlia Nur Pathonah
9:00 AMLiao Chao PangRonaldo Dionny Mesdilla21-23 21-17 21-18
Lai Ching HueiSiti Suhartinah
9:00 AMMuhammad Adani HuseinMuhammad Atef Haikal Taufik22-20 21-16
Maria Devanya KelmanutuPei Kee Go
9:00 AMMuhammad Hasnan AlimniKenny Setiawan21-10 21-13
Fadillah Nur HidayahSalsabila Azahra
9:00 AMMuh Putra ErwiansyahHikmat Nurholis21-17 21-12
Febi SetianingrumPinicha Anjani
9:00 AMMuhammad Nendi NovantinoLiao Bo-Siang21-19 21-13
Tryola NadiaHuang Yu-Hsun
9:00 AMTubagus Rahmat YudaLucas Mitchell21-18 21-16
9:00 AMHerdian Thoriq BatotaKevin Ferdian Santoso21-18 21-19
9:00 AMHuang Yuan BoAhmad Ramadhani21-19 21-16
9:00 AMMochamad Dava PutraliadyMichael Daniel Royce Karamoy21-11 21-11
9:30 AMAhmad Sasfariansyah SiregarThoro Nadeak21-13 21-11
9:30 AMLee Chang LungMaxwell Moreno Bardiman21-15 25-23
9:30 AMWongsup Wongsup-InAhmad Ridho Junaidi21-12 21-17
9:30 AMPranav Rao GandhamDezan Januar Budiman21-6 21-5
9:30 AMMuhammad Sultan Nurhabibu MayangKevin Jonathan Wibowo21-10 21-18
9:30 AMJanuar Teguh Mahendra Dwi WidiyantoShen Po-Chang21-16 21-14
9:30 AMTriyugo Frediqke Sunandar HidayatSatria Arya Samudra17-21 21-13 21-7
9:30 AMAnkit MondalFian ArdiansyahWalkover
9:30 AMNash Shaar AkmalMochamad Arief Muharram21-12 21-9
9:30 AMUpananda RajkumarMuhamad Rizqy Arya Diningrat21-10 21-13
10:00 AMJian Sheng ChoiTosca Tamin21-8 21-11
10:00 AMDarren AureliusJerry Jian21-16 21-15
10:00 AMMuh. Hanif FebriansyahHalim Hokiarto12-21 21-14 21-16
10:00 AMAqbhil Faundra MizbaniMuhammad Iskandar Shah Zakaria18-21 21-17 23-21
10:00 AMSaikat BanerjeeUntung Ridwi Cahyo21-8 21-13
10:00 AMRoy Tadeus JumitraChristopher Aldrich Darmo Wongso22-20 21-12
10:00 AMTanawat YimjitHugo Sembodo21-13 21-10
10:00 AMRaja Inal PohanAbdi Rahmatullah21-16 16-21 21-15
10:00 AMAkash SinghMulyo Mudzari21-8 21-11
10:00 AMFikry AndhikaHuang Jui-Hsuan21-18 19-21 21-10
10:30 AMFirman Tegar JuanggaraLaurens Essen Wijaya21-6 21-9
10:30 AMBintang Putra WardanaDaniel Hu21-17 17-21 21-19
10:30 AMMuhammad Agung Fubby UtamaMuhammad PikriWalkover
10:30 AMAbhinav ThakurIdham Kholid Mustofa21-10 21-13
10:30 AMAlif FajdaryTaufik Arrohman21-7 21-7
10:30 AMAchmad Rafli NahyanTsai Kuan Yu21-11 21-11
10:30 AMFirdaus Prince Maulana LombanLuthfi Ar-Royyan21-7 21-13
10:30 AMMuhammad Adam Mohd ShazlanBodhi Ratana Teja Gotama22-20 21-16
10:30 AMDenis Farell Satria PradanaLai Chen Jui21-14 21-5
10:30 AMDerian TitanMuhammad Hafidz Firdaus21-9 21-9
11:00 AMVenkata Sai Himadeep AmanchiVarel Vasha Renata Riandy21-9 21-8
11:00 AMFrederico Jonathan WijayaDicky Fernando21-8 21-9
11:00 AMPawin PongpitakkulAfrizal Robiansa21-16 21-18
11:00 AMMahesa WirayudaAchmad Rafli NahyanWalkover
11:00 AMEthan ChuangMuhammad Fauzi Alfirdausi21-17 24-22
11:00 AMDarshan PujariJonathan Ardes Wibowo21-18 21-19
11:00 AMMuhammad Rio AlvansyahGuang Fan21-14 21-10
11:00 AMSai Vishnu PullelaChristian Agustinus Abas21-4 21-17
11:00 AMAlwi FarhanRavel Ananda Stieawan21-12 21-11
11:00 AMDinar Taufiqul HafizhHsieh Cheng Che21-6 21-4
11:30 AMSatria Henry WirawinataRois Ulumunir Assifa25-23 21-9
11:30 AMFransiskus Xaverius Jerem BaranYeh Chao-Pao21-13 17-21 21-18
11:30 AMAntony Dzaky Taj HabibyMoh Abdul Karim21-12 21-8
11:30 AMJustin Shou Wei HohFarhad Sultan Tasyawuf21-9 21-5
11:30 AMPataralapas ChaihoudcharoenDavid WahyudiWalkover
11:30 AMWahyu RizqiMuhammad Rijal Nuriman22-20 21-13
11:30 AMMuhammad Poetra Ajimas OedinMuhammad Risky Fauzi Nasution21-9 21-16
11:30 AMVenkata Uneeth Krishna BhimavarapuMuhammad Agil Firmansyah18-21 23-21 21-15
11:30 AMS.Sankar Muthusamy SubramanianLukman Nul Hakim22-20 21-13
11:30 AMMohamad Razif M FazriqZaki Abghi Shafwan21-1 21-2
12:00 PMHuang Tsung-IZidane Attauba Efendi21-19 21-15
12:00 PMJason Christ AlexanderMoch Rifky Firmansyah21-19 21-10
12:00 PMDylan Ding Sheng OoiKhaddhaffy Allrhenandhy C Ramadhan21-5 21-4
12:00 PMSeptyaga Rafif SupriyatnaChou Ching Yu22-20 21-15
12:00 PMSataksh SinghMuhammad Zaenun Zidan19-21 21-17 22-20
12:00 PMMuhammad Al FariziMarcelino Fererlin Stefanov21-13 21-18
12:00 PMMuhammad Reza Al FajriEdy Prayitno21-16 24-22
12:00 PMHaza NantalinoSai Satya Sarvesh Yakala20-22 21-14 21-14
12:00 PMRizky Dwi CahyoAlif Banu Tarda Pratama21-8 21-8
12:00 PMDaniel YangImam Ahmad Syauqi21-4 21-18
12:30 PMMeilysa Trisas Puspita SariVelisha Christina21-12 21-13
Rachel Allessya RoseAnnisa Fitriani Harsari
12:30 PMPitchamon OpatniputHannastasyah Fatima Azzahra23-21 21-18
Nada PinthongEvengelia Cindy Sebastiane
12:30 PMShreeya Ramesh ChitoorDina Aulia Fajrin21-7 21-15
Ishani WaldiaDea Tri Wulandari
12:30 PMAisyah Hanadiya TaisirVivian Wang21-9 21-12
Stella Nathanie TjahjonoGrace Xiong
12:30 PMAlya ArdeliaMeghana Reddy Mareddy21-18 21-16
Ariella NaqiyyahTasnim Mir
12:30 PMNadia Lyandra HapsariXin Jie Lee21-10 21-16
Kayla Aisah HazulyJia Qi Oh
12:30 PMAnnisa Triani FadhilahYoung-Joo Ryu21-11 21-9
Anisanaya KamilaAngelina Ung
12:30 PMGabriel Christopher Winta WijayaJack Wang21-7 21-11
12:30 PMYanuar Anwar PamungkasKenny Serza Azani21-16 17-21 22-20
12:30 PMHak Joo LeeAlvi Wijaya Chairullah19-21 22-20 21-13
1:00 PMFauzi Teja SyahputraArzy Syah Fardhany Aziz13-21 21-11 21-15
1:00 PMRiyan Bagas MaulanaMuhammad Farhan21-6 21-15
1:00 PMMuh. Azahbru B KarsaChen Peng-Yuan21-9 21-9
1:00 PMKenny SetiawanVenkata Sai Himadeep Amanchi21-11 21-15
1:00 PMBilal Firman RohmansyahJason Elezardo Rambing17-21 21-13 21-14
1:00 PMLiao Bo-SiangZulfan Dehan Maylano21-10 21-17
1:00 PMWendy Permata OktavianAlfan Jenary21-11 21-5
1:00 PMMuhammad Amin FaisalPetra Ray Matheo21-7 21-10
1:00 PMMochamad Fajar Ardi PradanaArul Setiadi21-10 21-6
1:00 PMAria DinataHanggita Fadma Putra Pratama21-9 21-6
1:30 PMHong Jia-JunMuhammad Zdikry Bahrudin21-17 21-16
1:30 PMMarcellino GunalanShivam Kumar Mishra21-14 21-11
1:30 PMRizki AnsyahriFirman Ardiansyah21-2 21-4
1:30 PMIshaan BhatnagarMarcello Vittorio Mainaky21-16 21-13
1:30 PMAde Tri GunawanReza Agung Gumelar Romansyah21-14 21-15
1:30 PMYohanes Saut MarcelinoTang Hsuan Che21-6 21-6
1:30 PMMuhammad Arya DwininditoMuhammad Taufik21-9 21-13
1:30 PMRaynaldi Oktavianur RizkyAdjie Sendang Nugroho21-17 21-14
1:30 PMChang Kai-HsiangM. Makhdum Ibrahim21-19 21-13
1:30 PMMuh. Asqar HariantoErrick Djoti Halim21-5 21-6
2:00 PMMuhammad Rafi Zafran FeraryI Putu Dhandi Ananda Pratama21-15 21-16
2:00 PMAlden Lefilson Putra MainakyPunshiba Yengkhom21-16 21-16
2:00 PMSulistio TegarIndra Putra Wirawan21-6 21-19
2:00 PMBernad Witaka ChenJonathan Albert24-22 21-4
2:00 PMLin Wei-ChengAaron Sangga WijayaWalkover
2:00 PMYong JinNathanael Valleirmen21-12 21-10
2:00 PMAlfito Pringgo YudantoAkmal Fauzi Nafis21-11 21-10
2:00 PMMuhamad Akbar FirdausMinjava Ridho Nur Mukminin21-13 21-11
2:00 PMMuhammad Atef Haikal TaufikChristianto Briliandri22-20 10-21 21-16
2:00 PMChan Yueh LinKimi Octa Romandoni21-15 21-7
2:30 PMBela Restu GustiMoch. Ilham Mulyadi21-8 21-9
2:30 PMJacky Jing Hong KokRefael Dominique Jovan Budhiawan21-14 21-16
2:30 PMIqbal Diaz SaputraFaridz Muhammad21-16 21-8
2:30 PMNurul Ma’Ruf ImammudinMuhammad Wildan21-16 21-14
2:30 PMRobby MaulanaTae Bin Yoo21-10 21-19
2:30 PMKana Luthfan NaufalFatra Ramadhan21-19 21-10
2:30 PMVikas YadavAurelius Yudha Wibisana21-10 21-6
2:30 PMMuhammad Rakka IzazChristopher Aldrich Darmo WongsoWalkover
2:30 PMRafif Akhmad HarindaChen I-Hung21-11 21-10
2:30 PMHafidz Dzakwan PutraAbi Safin Karami21-13 21-15
3:00 PMMuhammad Gibran ArfiansyahAdam Putra Wahyu21-15 21-14
3:00 PMAlfredo MesdillaTondy Arfian Aruan Arifianto21-10 21-15
3:00 PMAndrew LotzemMuhammad Bilal Digdaya21-7 21-7
3:00 PMFiery Mufti EldisonMuhammad Khansa Yafi AkbarWalkover
3:00 PMHuang Yu KaiAnas Ridwan21-6 21-14
3:00 PMFrendly Rafael LumintangErlangga Usman21-19 21-18
3:00 PMSyaputra NaufalKaka Nisfa Kurniawan21-11 21-5
3:00 PMSeong Chang ChoiIno Uggi Setiawan21-14 21-10
3:00 PMYohanes BayuGalih Raehan Handono21-13 21-12
3:00 PMSandi SeptianTonny Heriyawan21-12 19-21 21-13
3:30 PMS.Sankar Muthusamy SubramanianRandya Izhal Syahputra21-15 21-9
3:30 PMMuhammad Ferdi SirojuddinGangga Alifirmansyah19-21 21-15 21-16
3:30 PMLiao Jhuo-FuChristoher Andar Fitzgera Timbuleng21-6 21-4
3:30 PMDhefa Asya FikriMuhammad Fachmi Ridho’I21-13 21-14
3:30 PMArnick PlungvachiraSatria Yudistira21-6 21-9
3:30 PMTseng Ping-ChiangRamdani Nugroho21-17 21-9
3:30 PMMawardi Putra DamasMade Deco Setya Atmaja21-7 20-22 21-19
3:30 PMPriyanshu RajawatJonathan Mikhael Putra Onggan21-12 21-12
3:30 PMDavu Raissa ElezarBintang Rafi Amily21-10 21-18
3:30 PMFarhan Hibatul YasykurFarid Triaji Laksono17-21 21-12 22-20
4:00 PMHendrawan HendrawanCarlos Luna21-7 21-10
4:00 PMGuo XinwaDaniel Marthin21-12 20-22 21-17
Liu XuanxuanHelena Ayu Puspitasari
4:00 PMAfrizal Restu IllahiHelmi Abbu Hanifa21-15 21-17
Nahla Aufa Dhia UlhaqDhea Bunga Anjani
4:00 PMAlif Rafsyah MauthuthihonaChan Wang21-18 21-17
Rayhan Vania SalsabilaEun Seo Jang
4:00 PMGhifari Anandaffa PrihardikaYudiansyah Yudiansyah21-8 21-9
Lisa Ayu KusumawatiChristy Laurence Pungus
4:00 PMShang YichenHiroki Midorikawa21-10 21-17
Yijing LiNatsu Saito
4:00 PMSu Po-WeiAzhar Zaim Zaidan21-14 21-7
Hung En-TzuAyu Wulandari Frida
4:00 PMAndre Timotius TololiuArya Adi Saputra18-21 21-14 21-17
Dinda Dwi CahyaningTsavanne Mertosono
4:00 PMNaufal Ligo SaufikMuhammad Nur Hafizi21-17 21-15
Ayu Gary Luma MaharaniMia Dian Nurlia
4:00 PMLeo Rolly CarnandoYoga Prasetyo21-13 21-13
Metya Inayah CindianiRullyanda Regina Abela
4:30 PMMuhammad Juan ElgiffaniDwiki Rafian Restu21-18 21-17
Windi Siti MulyaniAldira Rizki Putri
4:30 PMCaesar Bagus SadewaHaffiz Nur Adila21-19 23-25 21-12
Silvia RatihAnnisa Mubarokah
4:30 PMDejan FerdinansyahTeges Satriaji Cahyo Hutomo21-11 21-14
Beverly GabrielaRafika Putri Sejati
4:30 PMWang ChangDong Ju Ki21-17 21-19
Yuting XiaEun Ji Lee
4:30 PMRuohan GuoRagil Ricky Surya Hanaffi21-15 21-19
Chen YingyingPutri Andini Wahyuningrum
4:30 PMChang Fang-ChiYee Jun Chang18-21 21-17 21-15
Liang Chia-WeiPearly Koong Le Tan
4:30 PMMeisya Gloria LindoPornpicha ChoeikeewongWalkover
Siti SuhartinahPornnicha Suwatnodom
4:30 PMRidya Aulia FatasyaSavira Nurul Husnia13-21 21-17 21-18
Silvia PramestiSabrina Ajeng Takira
4:30 PMHsu Li-YingTasya Febriyan Maharani21-7 21-9
Ting Ya-YunRieke Andini Wijaya
4:30 PMLanny Tria MayasariAashi Rawat21-19 21-16
Tryola NadiaKavipriya Selvam
5:00 PMPinicha AnjaniLai Ching Huei21-19 21-18
Vici Husnia ZahwaLai Tzu Yu
5:00 PMAlya Novita FitriyaniSalsabila Azahra18-21 21-14 21-17
Citra Adinda Putri KurniaSakira Salsabila
5:00 PMJovika Vandaria Ester MatihoSasmika Putri Arnindita21-16 21-14
Berliona Alma PradisaMutiara Lailatul Nur
5:00 PMSang Ayu Putu Kharisma MaharaniAisyah Salsabila Putri Pranata21-18 21-12
Gity Gabriel RambingMade Dinda Windiasari
5:00 PMKrittaporn JiantanetVania Dyla Pratiwi21-9 21-3
Kanyanat SudchoeichomWana Sholekhah
5:00 PMSiti Sarah AzzahraWang Szu-Min15-21 22-20 21-18
Stefanny Purnama WijayaWei Wan Yi
5:00 PMHye Jin ChoiDea Riska Putri Hapsari21-9 21-9
So Yul LeeAnyza Velda Syafira
5:00 PMShanda AmalizaSamiya Imad Farooqui24-22 20-22 21-19
Indira Hendzie PramestyaGayatri Gopichand Pullela
5:00 PMFadillah Nur HidayahKriti Bharadwaj21-18 13-21 21-18
Shiva Nabila PutriTanya Hemanth
5:00 PMPei Kee GoMaria Devanya Kelmanutu21-19 21-19
Le Xuan TeohMayang Permata Sari
5:30 PMHiroki NakayamaYosia Michael21-18 21-15
Rumi YoshidaSiti Zahrania Maqdis
5:30 PMGina Revina AristySalsabila Putri Ariastuti21-11 16-21 21-12
Shellin Salsabila NurfazriahSabila Yanis
5:30 PMMalvika BansodDebora Pungky Cahyadewi21-10 18-21 22-20
5:30 PMYasnita Enggira SetiawanHsieh Yu Ying17-21 21-11 21-13
5:30 PMSeong Min KimChihiro Uchiyama21-18 21-11
5:30 PMDa Jeong ChungHirari Mizui11-21 21-14 22-20
5:30 PMZhiyi WangSavira Sandradewi21-13 21-14
5:30 PMRian CannavaroRenandho Mega Pamungkas21-14 22-20
Asghar HerfandaM. Rizky Syahendra
5:30 PMAriel Iktus SukandarRandi Aran Neri21-10 21-19
Nicholas Columbus Lumban TobingHikmat Nurholis

Leave a Reply

Pengertian Asuransi 

Berdasarkan definisinya, asuransi adalah sebuah istilah yang digunakan untuk merujuk pada tindakan, sistem, atau bisnis dimana perlindungaan atau ganti rugi secara finansial untuk jiwa, properti, kesehatan dan lain-lain akan mendapatkan ganti rugi dari berbagai kejadian yang tak terduga yang dapat terjadi seperti kematian, kerusakan, kehilangan, atau sakit serta melibatkan permbayaran premi secara berkala dalam jangka waktu tertentu sebagai ganti rugi polis yang menjamin jenis-jenis perlindungan tersebut. Dalam undang-undang 

Pengertian asuransi dalam Undang-Undang No 2 Tahun 1992, usaha perasuransian adalah sebuah perjanjian antara dua pihak atau lebih, dimana pihak penanggung bersedia mengikatkan diri kepada tertanggung sebagai penerima premi asuransi untuk memberkan ganti rugi terhadap tertanggung karena kerugian, kerusakan, atau kehilangan keuntngan yang diharapkan atau dianggap sebagai tanggung jawab pihak ketiga yang mungkin akan diderita tertanggung, yang timbul dari sebuah peristiwa yang tidak pasti, atau memberikan sebuah pembayaran yang didasarkan atas hidup atau mati seseorang yang dipertanggungkan. 

Badan yang menyalurkan risiko tersebut kemudian disebut sebagai “tertanggung” dan badan yang menerikan risiko tersebut selanjutnya disebut sebagai “penanggung”. Dimana perjanjian diantara kedua badan ini disebut sebagai “kebijakan” yang merupakan sebuah kontrak legal yang didalamnya menjelaskan setiap istilah dan kondisi yang dilindungi. Biaya yang kemudian dibayarkan oleh “tertanggung” kepada “penanggung untuk setiap risiko yang ditanggung tersebut selanjutnya akan disebut sebagai “premi” yang jumlahnya biasanya ditentukan oleh “penanggung” untuk dana yang bisa diklaim di masa depan, biaya administrasi, dan keuntungan investasi. 

Pengertian asuransi lain menurut Kitab Undang-Undang Hukum Dagang (KUHD) tentang asuransi pada Bab 9, Pasal 246, menyebutkan bahwa “Asuransi atau Pertanggungan adalah suatu perjanjian di mana seorang penanggung mengikatkan diri kepada seorang tertanggung, dengan menerima suatu premi, untuk memberikan penggantian kepadanya karena suatu kerugian, kerusakan atau kehilangan keuntungan yang diharapkan, yang mungkin akan dideritanya karena suatu peristiwa yang tak tertentu.”

Apa Saja Prinsip-Prinsip Dasar dalam Dunia Asuransi?

Didalam dunia asuransi ada 6 buah prinsip dasar yang perlu dipenuhi, yaitu:

  • Insurable Interest:
    Sebuah hak untuk mengasuransikan, yang muncul dari suatu hubungan keuangan antara pihak tertanggung dengan yang diasuransikan yang telah diakui secara hukum.
  • Utmost Good Faith:
    Sebuah tindakan untuk mengungkapkan secara akurat dan lengkap segala fakta yang berupa material (material fact) mengenai sesuatu yang akan diasuransikan baik itu diminta maupun tidak. Hal ini berarti pihak penanggung harus dengan jujur menerangkan dengan jelas segala sesuatu yang berakitan dengan syarat atau kondisi dari asuransi tersebut. Pihak tertanggung juga harus bisa memberikan keterangan yang jelas dan benar atas objek atau kepentingan yang dipertanggungkan.
  • Proximate Cause:
    Adalah sebuah penyebab aktif, efisien yang menimbulkan rentetan kejadian yang menimnbulkan suatu akibat tertentu tanpa adanya intevensi atau campur tangan yang dimulai secara aktif dari sumber yang baru dan indpenden.
  • Indemnity:
    Sebuah mekanisme dimana penanggung menyediakan suatu kompensasi finansial dalam upaya menempatkan tertanggung dalam posisi keuangan yang telah ia miliki sesaat sebelum terjadinya sebuah kerugian (KUHD pasal 252, 253 dan dipertegas dalam pasal 278).
  • Subrogation:
    Pengalihan hak tuntut dari pihak tertanggung kepada pihak penanggung setelah klaim dibayarkan.
  • Contribution:
    Hak pihak penanggung untuk mengajak pihak penanggung lainnya yang bersama-sama menanggung tetapi tidak memiliki kewajiban yang sama terhadap tertanggung untuk ikut memberikan indemnity.

Mengapa Anda Harus Memiliki Memiliki Polis Asuransi?

Berikut adalah alasan-alasan mengapa Anda perlu memiliki sebuah polis asuransi:

  • Asuransi memberikan jaminan perlindungan dan rasa nyaman dari risiko yang mungkin saja terjadi di masa depan. Dengan memiliki asuransi Anda juga akan lebih tenang dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Pasalnya bila sewaktu-waktu terjadi musibah, kecelakaan, atau penyakit, keluarga Anda tidak perlu bingung untuk mencari biaya pengoabatan karena semua telah ditanggung oleh perusahaan asuransi.
  • Asuransi bisa meningkatkan efisisensi perlindungan diri dan mentransfer risiko dengan cukup membayar premi asuransi dalam jangka waktu tertentu. Pembayaran premi ini tentu saja bertujuan agar perusahaan asuransi dapat memberikan ganti rugi terhadap bencana yang menimpa Anda atau keluarga Anda.
  • Asuransi dapat digunakan sebagai instrumen investasi, dimana dengan membayar premi asuransi, Anda akan terbiasa menabung dalam jumlah yang ditentukan. Belum lagi bila Asuransi yang Anda miliki adalah asuransi jenis unit link yang nilainya akan semakin bertambah setiap tahun.
  • Asuransi dapat digunakan untuk menyusun rencana masa depan. Dengan asuransi Anda bisa mempersiapkan biaya pendidikan untuk anak Anda, atau bisa dijadikan sebagai persiapan dana pensiun Anda di masa mendatang

Apa Saja Manfaat Umum Memiliki Asuransi?

Salah satu tantangan yang dihadapi industri asuransi di Indonesia adalah masih banyaknya orang yang belum mengetahui apa manfaat dari memiliki asuransi. Banyak yang berpikir asuransi hanya menjadi beban dalam pengeluaran sehari-hari. Bisa saja pemikiran tersebut muncul karena tidak memahami betul-betul soal asuransi. 

Asuransi berperan dalam menanggung risiko jika terjadi hal yang tidak diinginkan. Misalnya, seseorang yang memiliki asuransi mengalami kecelakaan. Sebagai pemegang asuransi, biaya perawatan orang tersebut tentu saja ditanggung perusahaan asuransi sesuai kesepakatan. Atau pemegang asuransi tersebut mengklaim premi yang selama ini dibayarkan ke perusahaan asuransi. 

Klaim yang dilakukan pemegang asuransi harus disertai dengan syarat-syarat yang lengkap dan benar. Setidaknya terdiri dari laporan kejadian serta perhitungan kerugian yang dialami pemegang polis berikut data pendukungnya. Kewajiban pemegang polis (nasabah asuransi) adalah membayar premi dalam jumlah tertentu sesuai dengan ketentuan. Premi ini menjadi sumber pendapatan perusahaan asuransi yang akan dikumpulkan dengan premi seluruh nasabah asuransi untuk menutup setiap klaim yang terjadi. Ada sisi saling menolong dari nasabah asuransi untuk nasabah lain yang sedang mengalami musibah atau risiko. Berikut ini adalah beberapa manfaat utama memiliki sebuah polis asuransi:

  • Membuat Hidup Lebih Tenang:
    Tidak ada yang mengetahui suatu saat kejadian buruk akan datang menghampiri kita. Berjaga-jaga adalah kunci terbaik agar terhindar dari hal tersebut. Karena itu, peranan asuransi di sini sangatlah penting. Dengan memiliki asuransi, kerugian dapat diminimalkan. Sebab ada jaminan perlindungan dari setiap klaim yang dilakukan. Dengan begitu, hidup pun menjadi lebih tenang.
  • Ada Asuransi yang Bisa Sekaligus Menjadi Sarana Investasi:
    Apakah Anda ingin berinvestasi, tetapi tidak tahu harus memilih yang mana? Anda dapat memulai dengan investasi yang digabung dalam satu paket asuransi atau yang dikenal dengan nama unit link. Investasi ini bukan berguna untuk diri Anda saja, melainkan juga bisa kepada orang terdekat. Memiliki investasi akan membuat Anda memiliki keuntungan pada masa depan. Selain itu, keuntungan saat ini dapat berkembang dan dapat dimanfaatkan untuk hari esok.
  • Berfungsi untuk Meminimalkan Kerugian:
    Secara tidak langsung, sebetulnya asuransi adalah cara untuk memaksa nasabahnya menabung dan baru akan terasa manfaatnya ketika pemegang polis mengalami risiko. Memiliki asuransi akan membantu Anda untuk mengatasi segala risiko yang terjadi.

Selan itu beberapa manfaat lain yang bisa didapatkan adalah:

  • Memberikan perlindungan dan ganti rugi terhadap keluarga setelah kematian seseorang dari hilangnya pendapatn
  • Memberikan kepastian pembayaran hutang setelah kematian
  • Memberikan perlindungan dan ganti rugi terhadap risiko dan biaya kesehatan yang tidak terduga
  • Memberikan perlindungan dan ganti rugi terhadap tututan hukum
  • Memberikan perlindungan dan ganti rugi terhadap kondisi cacat tetap akibat penyakit atau kecelakaan
  • Memberikan perlindungan terhadap bisnis Anda dari berbagai gangguan bisnis dan hilangnya penghasilan karena hal-hal tak terduga
  • Melindungi aset Anda terhadap pencurian, kehilangan, kerusakan, kebakaran, bencana alam, dan bahaya lainnya

Apa Saja Jenis Asuransi yang Tersedia di Indonesia?

Berikut adalah beberapa jenis asuransi yang tersedia di Indonesia:

  • Asuransi Jiwa:
    Asuransi jiwa adalah sebuah jenis asuransi yang memberikan ganti rugi terhadap tertanggung akibat risiko kematian. Pada jenis asuransi ini, pihak penanggung akan membayar premi secara berkala kepada perusahaan asuransi dengan jumlah dan jangka waktu yang telah ditentukan sebagai kompensasi atas ganti rugi yang diberikan kepada pihak penerima manfaat (tertanggung)
  • Asuransi Kesehatan:
    Asuransi kesehatan adalah sebuah jenis asuransi yang memberikan perlindungan atau ganti rugi terhadap berbagai risiko kesehatan yang terjadi pada tertanggung. Asuransi Kesehatan ditawarkan oleh perusahaan-perusahaan asuransi dengan beragam pilihan mulai dari perlindungan biaya rawat inap di rumah sakit hingga perawatan jalan pra dan pasca proses rawat inap di rumah sakit. Selain itu, Asuransi Kesehatan kini juga menyediakan jaminan untuk biaya proses melahirkan normal maupun sesar kepada tertanggungnya. Di Indonesia ada dua jenis asuransi kesehatan, asuransi kesehatan swasta dan asuransi kesehatan pemerintah BPJS Kesehatan.
  • Asuransi Mobil:
    Asuransi mobil adalah sebuah jenis asuransi yang memberikan perlindungan terhadap mobil Anda dari berbagai risiko yang mungkin terjadi. Asuransi ini memiliki 2 jenis yaitu TLO (Total Loss Only) yang hanya memberikan ganti rugi terhadap kerusakan berat saja dan All Risk yaitu asuransi yang memberikan perlindungan secara menyeluruh terhadap mobil Anda dari segala jenis risiko kerusakan baik itu kerusakan kecil maupun besar dengan berbagai jenis perluasan yang tersedia didalamnya
  • Asuransi Perjalanan:
    Asuransi ini adalah asuransi yang diperuntukkan untuk Anda yang memang suka melakukan perjalanan baik keluar kota sampai keluar negeri dan fungsinya yang hanya melindungi ketika akan melakukan perjalanan saja.
  • Asuransi Pendidikan:
    Asuransi pendidikan adalah sebuah jenis asuransi yang memberikan jaminan biaya pendidikan dengan kepada Anak, dimana biasanya orang tua akan membayar premi asuransi secara berkala untuk menjamin dan membayarkan biaya pendidikan mulai dari sekolah sampai kuliah sesuai dengan jumlah tabungan dan premi yang dibayarkan.
  • Asuransi Properti:
    Asuransi properti adalah sebuah jenis asuransi yang memberikan ganti rugi dan perlindungan kepada pemilik properti seperti rumah dari risiko kehilangan, kerusakan, kebakaran, dan bencana alam dengan memberikan penggantian biaya perbaikan atau perawatan atas kerusakan atau kerugian yang terjadi.

Bagaimana Cara Kerja Asuransi?

Bisnis asuransi adalah bisnis mengambil alih risiko dari nasabah untuk ditanggung perusahaan asuransi. Cara menutup risiko adalah dengan menggunakan akumulasi dana premi yang dibayarkan nasabah untuk menutup klaim nasabah yang terkena musibah/risiko tersebut. 

Gampangnya, ambil contoh perkumpulan pedagang ada 100 orang yang tergabung dalam asuransi dengan membayar premi Rp3 juta. Akumulasi total premi terkumpul adalah Rp300 juta. Diperkirakan dari 100 orang pedagang, ada lima orang yang terkena musibah dengan kerugian masing-masing Rp50 juta sehingga total kerugiannya adalah Rp250 juta. 

Perusahaan asuransi yang bertindak sebagai penanggung risiko menggunakan akumulasi premi tersebut untuk menutup risiko klaim pedagang yang terkena musibah. Sementara yang tidak terkena musibah tidak bisa menerima tanggungan dari perusahaan asuransi.

Proses kerja perusahaan asuransi terbagi menjadi 3 tahap sederahana yaitu:

  • Menarik Nasabah:
    Perusahaan asuransi menawarkan produk dan mencari seseorang yang akan menjadi nasabah. Perusahaan asuransi akan membagi setiap pembeli asuransi atau pemegang polis ke dalam bagian yang berbeda-beda. Jadi, jika Anda menggunakan asuransi kesehatan, tidak akan dicampur dengan asuransi jiwa atau yang lainnya. Asuransi akan menanggung setiap kerugian Anda sesuai dengan jumlah yang diambil pemegang polis.
  • Mengumpulkan Premi:
    Nasabah akan diberi jadwal pembayaran premi yang biasanya dilakukan setiap bulan. Melalui pembayaran premi ini maka jumlah uang dari setiap nasabah akan diolah guna mengatasi permasalahan yang dialami nasabah lain dan yang melakukan klaim kepada perusahaan asuransi. Jadi, sistem yang dijalankan perusahaan asuransi adalah perputaran uang dari nasabah untuk menutup risiko yang dialami nasabah lain.
  • Membayar Klaim:
    Jika terjadi klaim dari nasabah yang mengalami risiko, perusahaan asuransi harus membayarkan sesuai dengan ketentuan. Perusahaan asuransi akan memastikan kejadian atas klaim yang dilakukan nasabah adalah benar-benar musibah dan bukan merupakan kejadian yang disengaja. Dalam klausul polis, biasanya tertera perjanjian bahwa kalau kejadian memiliki unsur kesengajaan, ganti rugi tidak akan diberikan perusahaan asuransi.

Memiliki asuransi akan menolong Anda untuk tidak lagi takut lagi menghadapi masa depan. Jika lebih siap dalam menghadapi masa depan, semua akan berjalan lebih aman dan nyaman untuk dijalankan. Memahami cara kerja perusahaan asuransi di atas membuat Anda makin mantap untuk ikut program asuransi.

Apa Saja Kriteria Risiko yang Bisa Diasuransikan?

Tidak semua risiko bisa atau bahkan perlu diasuransikan. Hanya risiko yang menurut kita tidak bisa ditanggung sendiri saja yang perlu diasuransikan, seperti risiko sakit, kecelakaan, kehilangan, kebakaran, dan sebagainya. 

Aset yang nilainya kecil tidak masuk kriteria yang dilindungi dalam asuransi. Prinsipnya, risiko yang diproteksi perusahaan asuransi memiliki kriteria berikut:

  • Dapat dinilai secara finansial
  • Masuk dalam salah satu jenis asuransi yang ditawarkan perusahaan
  • Terdapat sejumlah orang dengan risiko yang sama
  • Layak untuk diasuransikan (memiliki nilai yang material dan kepentingan asuransi)

Kriteria risiko di atas biasanya sudah diolah perusahaan asuransi menjadi produk asuransi yang siap ditawarkan kepada masyarakat.

Bagaimana Perusahaan Asuransi Menjalankan Bisnis Pengelolaan Risiko?

Bisnis asuransi adalah bisnis pengelolaan dan pengalihan risiko dari nasabah ke perusahaan asuransi. Beberapa sistem kerja dan cara mengelola risiko oleh perusahaan asuransi ini perlu Anda ketahui:

  • Nasabah resmi terdaftar sebagai peserta program asuransi setelah menandatangani perjanjian yang dituangkan ke dalam bentuk polis asuransi.
  • Nasabah yang terdaftar program asuransi wajib membayar premi. Semua premi dari nasabah akan masuk ke dalam pool asuransi. Anggota baru ataupun lama statusnya adalah sama, yaitu dijanjikan perusahaan asuransi akan dibayar sejumlah uang bila kerugian yang dipertanggungkan terjadi, asalkan premi yang menjadi kewajibannya telah dibayar.
  • Ikut program asuransi layaknya membeli uang besar dengan uang kecil. Artinya, risiko bisa terjadi kapan saja. Bisa saja Anda baru ikut program asuransi kemarin dan hari ini terjadi risiko maka Anda bisa klaim. Ini keuntungan yang bisa didapatkan dari program asuransi.
  • Perusahaan asuransi akan mempertimbangkan setiap risiko dari produk yang dijalankan dengan cara melakukan pendataan dan membuatnya dalam bentuk statistik risiko yang berisi:
    • Prediksi jumlah orang yang benar-benar akan mengajukan klaim dalam suatu periode. Perusahaan asuransi harus jeli memperkirakan jumlah orang yang akan mengalami kerugian pada tahun pertama, tahun berikutnya, dan seterusnya
    • Prediksi jumlah nasabah yang tidak klaim dalam suatu periode sehingga perusahaan asuransi dapat membayar klaim yang bernominal jauh lebih besar dibandingkan uang premi yang diterima dari pemegang polis
    • Statistik informasi detail nasabah sehingga bisa dikelompokkan sesuai karakteristik risiko untuk menghitung tingkat premi berdasarkan kelompok risikonya. Istilahnya adalah klasifikasi risiko atau underwriting. Dengan mengenakan premi sesuai risiko, perusahaan asuransi dapat bertindak adil kepada semua pemegang polis

Apa Saja Perbedaan Asuransi Konvensional dan Asuransi Syariah

Berikut adalah beberapa perbedaan asuransi konvensional dan syariah:

  • Asuransi syariah didasarkan pada azas kerjasama dan tolong menolong, dimana pihak penanggung akan sama-sama mengumpulkan dana hibah (tabarru) untuk saling membantu pesearta asuransi lain yang membutuhkan (sharing of risk). Sedangkan di dalam asuransi konvensional berlaku sistem transfer of risk, di mana resiko akan dipindahkan/dibebankan oleh tertanggung (peserta asuransi) kepada pihak perusahaan asuransi yang bertindak sebagi penanggung di dalam perjanjian asuransi.
  • Pengelolaan dana yang dilakukan di dalam asuransi syariah bersifat transparan dan akan dipergunakan sebanyak-banyaknya untuk mendatangkan keuntungan bagi para pemegang polis asuransi itu sendiri. Sedangkan pada asuransi konvensional, perusahaan asuransi akan menentukan jumlah besaran premi dan berbagai biaya lainnya yang ditujukan untuk menghasilkan pendapatan dan keuntungan yang sebesar-besarnya bagi perusahaan itu sendiri.
  • Pada asuransi syariah hanya digunakan akad hibah (tabarru) yang didasarkan pada sistem syariah dan dipastikan halal. Sedangkan di dalam asuransi konvensional akad yang dilakukan cenderung bersifat jual beli
  • Di dalam asuransi syariah, dana asuransi adalah milik bersama (semua peserta asuransi), di mana perusahaan asuransi hanya bertindak sebagai pengelola dana saja. Sedangkan dalam asuransi konvensional premi yang dibayarkan menjadi milik perusahaan asuransi dan perusahaan asuransi memiliki kewenangan penuh untuk mengelola dan mengalokasikan dana asuransi tesebut
  • Dalam asuransi syariah, segala keuntungan yang didapatkan oleh perusahaan terkaut dengan dana asuransi akan dibagikan kepada seluruh peserta. Sedangkan untuk asuransi konvensional, seluruh keuntungan akan menjadi hak perusahaan asuransi
  • Perusahaan asuransi syariah memiliki kewajiban agar para pesertanya membayar zakat yang jumlahnya akan disesuaikan dengan besarnya keuntungan yang didapatkan oleh perusahaan. Tentu saja Hal ini tidak berlaku di dalam asuransi konvensional
  • Di dalam asuransi syariah, pengawasan dilakukan secara ketat dan dilaksanakan oleh Dewan Syariah Nasional (DSN) yang dibentuk langsung oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan diberi tugas untuk mengawasi segala bentuk pelaksanaan prinsip ekonomi syariah di Indonesia, termasuk mengeluarkan fatwa atau hukum yang mengaturnya. Dimana pada setiap lembaga keuangan syariah, wajib ada Dewan Pengawas Syariah (DPS) yang bertugas sebagai pengawas. Sedangkan dalam asuransi konvensional asal dari objek yang diasuransikan tidaklah menjadi sebuah masalah, karena yang dilihat oleh perusahaan adalah nilai dan premi yang akan ditetapkan dalam perjanjian asuransi tersebut
  • Di dalam beberapa jenis asuransi yang dikeluarkan oleh perusahaan asuransi konvensional, ada sebuah istilah yang disebut dengan “dana hangus” yang mana hal ini terjadi pada asuransi yang tidak diklaim (misalnya asuransi jiwa yang pemegang polisnya tidak meninggal dunia hingga masa pertanggungan berakhir). Namun hal ini tentu saja tidak berlaku di dalam asuransi syariah, karena dana tetap bisa diambil meskipun ada sebagian kecil yang diikhlaskan sebagai dana tabarru.

Mengapa Anda Harus Membeli Asuransi Secara Online?

Ada beberapa alasan mengapa Anda lebih baik membeli asuransi secara online, yaitu:

  • Proses dilakukan secara online:
    Semua proses yang dilakukan mulai dari transaksi, proses aplikasi, update status dan pengecekan dilakukan secara online (dalam sistem yang terintegrasi) sehingga dapat menghemat waktu Anda dibandingkan harus mengunjungi bank atau melalui agen asuransi.
  • Biaya polis lebih murah:
    Pengajuan asuransi secara online memakan biaya yang lebih murah dbanding secara offline karena pengurangan biaya distribusi dan infrastruktur sehingga pemegang polis mendapatkan asuransi dengan premi lebih rendah.
  • Banyak produk yang tersedia secara online:
    Dalam konteks ini karena pengajuan asuransi dilakukan secara online maka calon nasabah dapat dengan leluasa memliih dan membandinkan banyak produk-produk asuransi yang tersedia dan tersebar di berbagai tempat. Hal ini akan membantu nasabah memahami lebih dalam berbagai produk asuransi yang terseda sehingga calon nasabah dapat menjatuhkan pilihan ke produk yang tepat dibandingkan secara online.
  • Portal asuransi yang menarik dan lengkap:
    Sebagian besar website pengajuan asuransi memiliki tampilan yang menarik dan form yang lebih lengkap untuk diisi sehingga proses pengajuan bisa dilakukan dengan mengupload dokumen yang diperlukan dibandingkan harus menyiapkan secara offline.
  • Mendapatkan akses review produk:
    Dengan melakukan pengajuan secara online Anda dapat melihat dan mendengarkan berbagai macam review dari produk asuransi yang Anda inginkan dari orang-orang yang sebelumnya pernah mengajukan produk tesebut sebagai referensi produk yang tepat.

Dasar Hukum dalam Asuransi

Pada dasarnya, asuransi merupakan sebuah bentuk perjanjian, maka dengan demikian hal ini memiliki risiko batal atau dibatalkan jika tidak memenuhi syarat keabsahan perjanjian yang mengacu pada Pasal 1320 KUH Perdata. Namun di luar KUHD tersebut, perjanjian asuransi juga dibatalkan bila terjadi beberapa hal seperti:

  • Memuat keterangan yang keliru atau tidak benar atau bila tertanggung tidak memberitahukan hal-hal yang diketahuinya, di mana apabila hal tersebut disampaikan kepada penanggung akan berakibat tidak ditutupnya perjanjian asuransi tersebut (Pasal 251 KUHD).
  • Memuat suatu kerugian yang sudah ada sebelum perjanjian asuransi ditandatangani (Pasal 269 KUHD).
  • Memuat ketentuan bahwa tertanggung dengan pemberitahuan melalui pengadilan membebaskan si penanggung dari segala kewajiban yang akan datang (Pasal 272 KUHD).
  • Terdapat suatu akalan cerdik, penipuan, atau kecurangan si tertanggung (Pasal 282 KUHD).
  • Apabila obyek pertanggungan menurut peraturan perundang-undangan tidak boleh diperdagangkan dan atas sebuah kapal baik kapal Indonesia atau kapal asing yang digunakan untuk mengangkut obyek pertanggungan menurut peraturan perundang-undangan tidak boleh diperdagangkan (Pasal 599 KUHD).

Istilah-Istilah Umum dalam Asuransi

Berikut adalah beberapa istilah yang terdapat dalam dunia asuransi

  • Agen:
    Orang yang bekerja dan terikat dengan perusahaan asuransi untuk mencari dan melayani pemegang polis.
  • Anuitas:
    Serangkaian pembayaran dalam waktu tertentu yang diberikan oleh perusahaan asuransi pada pemegang polis anuitas.
  • Aktuaris:
    Orang yang secara profesional telah menjalani berbagai pelatihan dan memiliki pengetahuan seputar asuransi secara teknis untuk memperkirakan besaran premi pada calon nasabah.
  • Bancassurance:
    Metode distribusi penjualan asuransi dimana bank bertindak sebagai penyalur dimana target nasabahnya adalah nasabah dari bank tersebut. Biasanya layanan yang diberikan merupakan perpaduan dari layanan perbankan dan asuransi.
  • Bancatafakul:
    Metode distribusi pada asuransi syariah dimana penyalurnya merupakan bank syariah dimana target nasabahnya adalah nasbah dari bank tersebut. Biasanya layanan yang diberikan merupakan perpaduan dari layanan perbankan dan asuransi.
  • Copayment:
    Biaya yang harus dibayarkan ketika Anda melakukan klaim tagihan di rumah sakit (biasanya sebesar 10% dari biaya tagihan perawatan).
  • Klaim Asuransi:
    Permintaan yang dilakukan secara resmi kepada perusahaan asuransi untuk meminta kompensasi berdasarkan ketentuan dalam polis atau perjanjuan asuransi.
  • Komisi:
    Bagian dari premi yang dibayarkan kepada agen atau tenaga penjual sebagai balas jasa pelayanan polis yang dilakukan.
  • Masa Tenggang:
    Periode waktu setelah tanggal jatuh tempo premi dimana premi masih dapat dibayar tanpa dikenai bunga dan polis masih dapat dipertanggungjawabkan.
  • Masa Tunggu:
    Periode setelah polis diterbitkan dimana pada periode ini polis asuransi tidak menanggung biaya kesehatan tertanggung sampai jangka waktu tertentu.
  • Proposal:
    Kumpulan informasi yang diberikan oleh perusahaan asuransi mengenai manfaat polis yang akan diberikan ke calon nasabah. Proposal ini biasanya ditawarkan untuk memeberikan informasi produk yang akan diberikan seperti besarnya premi dan syarat-syarat pertanggungannya.
  • Polis:
    Polis adalah sebuah perjanjian yang mengikat dan disetujui oleh pihak perusahaan asuransi dan pemegang polis secara tertulis.
  • Premi:
    Uang yang harus dibayarakan pada jangka waktu tertentu sebagai kewajiban dari pemegang polis asuransi. Besarnya premi yang dibayarkan ditetapkan oleh kebijakan dan persetujuan dari pihak perusahaan asuransi sesuai dengan kondisi dari tertanggung.
  • Penanggung:
    Seseorang yang secara sah tercantum dalam polis asuransi untuk melakukan pembayaran premi atas polis yang tersebut.
  • Tertanggung:
    Seseorang yang secara sah tercantum dalam polis asuransi untuk menerima manfaat dari polis tersebut.
  • Risiko:
    Risiko adalah kerugian yang terjadi kepada individu atau benda yang dipertanggungkan.